17 Hari Bareng Dian

Ini adalah cerita tentang temen baru gue yg ditemukan di Jogja, yaelah, wkwk.  Langsung aja cuy.

Tiga hari setelah UN, gue langsung terbang ke Jogja untuk ikutan bimbel di Indonesia College. Ternyata gue ga dapet konfirmasi kalo jadwal bimbel diundur dan baru dimulai satu minggu lagi.  Awalnya gue ga terlalu panik sih karena, ya,  mau gimana lagi.  Gue udah telanjur di sana dan repot banget mau balik lagi.  Dengan keadaan hati yang masih tenang, gue ditempatkan di suatu kamar yang katanya untuk kelas excellent, sesuai kelas yang gue pesen. yaudah kan,  gue susun barang-barang dan buku yang gue bawa. Temen sekamar gue masih les karna dia peserts les STAN yang udah dimulai beberapa hari yang lalu.

Trus gue tidur siang sambil denger musik, ya kayak biasalah. Sampe akhirnya gue kebangun gara-gara ada suara orang-orang lagi diskusi gitu. Dan samar-samar, gue denger kalo ada yang mau nempatin kamar ini. Dan emang ga memungkinkan sih untuk ditempatin bertiga. Disitu gue mulai gelisah karena gue ga bilang sama sekali ke orangtua gue tentang salah jadwal ini. Gue bingung, sumpah,  ngenes banget idup gue, terlantar di tanah orang,  ga kenal siapapun.

Yaudah deh, keputusannya adalah gue yang pergi.  Ya iyalah, jadwal bimbel gue kan belum mulai, sedangkan yang baru dateng itu emang berhak tinggal di kamar itu. Tanpa ada pilihan lagi, gue terpaksa bilang ke orangtua gue kalo gue salah jadwal dan ga tau mau tinggal dimana.

Dengan hati yang kacau dan pikiran yang kusut,  gue beresin barang-barang gue,  hiks. Gue dianter kesana sini untuk nyari penginapan. Mana gue dikompor-komporin kan sama temen yang baru dateng itu kalo tempat yang mau ditempatin itu bener-bener ga layak huni. Oleh sebab itulah dia ga mau tinggal disana. Aduh,  ga tau deh, gue kayak orang bego waktu itu. Gue ga dapet konfirmasi sama sekali tentang jadwal ini,  hadeh, tau ah.

Akhirnya,  pas malemnya gue disuruh tidur di tempat yang katanya ga layak huni itu. Soalnya, rumahnya ga dihuni selama dua bulanan. Gue sedih gimana gitu ya, baru beberapa menit aja gue udah pilek karna gue alergi debu, hiks,  mau pulang rasanya.

Besoknya, gue balik lagi ke kamar yang petama itu karna barang-barang gue belum dipindahin. Gue disuruh nunggu karna mbak-mbaknya lagi nyariin tempat tinggal untuk gue.

Suddenly, eaaa. Mbak Rini dan seseorang yang ga gue kenal dateng. Katanya dia anak Palembang juga dan kecepetan dateng juga. Awalnya gue biasa aja ya, karna ga kebayang juga dia buat apa karna ujung-ujungnya gue tetap disuruh pindah, wkwk.  Tapi setelah dipikir-pikir, kalo ada dia,  berarti gue ga senidirian dongz,  ya gitu deh.

Akhirnya gue setuju pindah ke kosan baru.  Ya,  semuanya bermula disini. Pas sore,  Gue dan Dian makan bareng gitu di Special Sambal ya kalo ga salah , ya gitu deh, kita mulai akrab.

Malemnya,  kita udah mulai membaur sama temen-temen lainnya di kosan. Awalnya, kita tuh berenam.  Ada Salma, Aisiyah, Fiqi, Rizka,  Dian, dan gue. Trus pas hari kedua, Mbak Jida dan Mbak Feby dateng.  Kita lesnya beda-beda, tapi kan, bhineka  tunggal ika, ya gak.

Dari hari kehari, gue makin akrab sama Dian karna cuma dia yang gue punya, yaelah wkwk.  Beneran ih, kita kan kasusnya sama, wkwk.

Kemana-mana gue bareng Dian.  Gue ga ngerasa sendiri dan sedih lagi. Malah ga tau kenapa gue seneng banget disana. Temen-temen yang lain juga baik dan asik. Mulai dari pagi nyampe malem, gue selalu bareng Dian selama satu minggu di kosan lama,  wkwk.

Trus setelah satu minggu, gue dan Dian harus pindah karna jadwal bimbel baru dimulai,  cieee.  Ya dengan cukup berat hati, kami berdua harus ningggalin temen-temen di kosan lama.

Kita ditempatin di kosan ijo dan Sekamar berdua,  yey. Padahal yang lainnya sekamar berempat, tapi mereka pake AC,  sedangkan kami cuma pake kipas angin karna sebenarnya kamar itu adalah ruang belajar wkwk.

Dari awal bangun tidur sampe tidur lagi pas malem, gue selalu bareng Dian.   Paginya kita tidur. Siang sampe malam kita les. Pulang les jam 9 malam dengan keadaan yang lumayan deg-degan karna gelap dan tempat les ga terlalu deket sama kosan. Jadi kita jalan cepet-cepet gitu sambil gandengan tangan, wkwk. Ya kita saling melengkapi dan menjaga satu sama lain. 

Berhubung aku harus perpisahan sekolah, jadi aku terpaksa pulang duluan dan ga ikut beberapa sesi di bimbel,  eh taunya Dian juga mau ikut-ikutan aku. Yaudah deh, kita berencana pulang bareng, asik, gue ga sendiri lagi naik pesawat.

Pada akhirnya, gue pulang sendiri 🙂 . Tiket pesawat tinggal tersisa satu.  Dan dalam beberapa  menit,  gue harus memutuskan mau pulang duluan atau ga. Sumpah gue bingung, mata gue berkaca-kaca, ga tau mau ngapain. Gue harus petimbangin dan mutusin sendiri. Gue mau ikut perpisahan, tapi bener-bener ga lucu kalo rencana kita untuk pulang bareng harus gagal. Ya, emang hidup ini ga selalu sesuai dengan apa yang kita inginkan.

Gue tertunduk lesu dan bete banget. Gue juga dimarahin papa mama karna plinplan hfffft. Ya gitu deh, intinya gue sedih banget pas kejadian itu. Perasaan gue campur aduk. Antara kesel karna kenyataan ga sesuai rencana, sedih karna dimarahin,  sedih karna ternyata gue harus mengakhiri masa-masa bahagia tanpa beban, ga semangat karna gue harus balik ke dunia gue yang sebenarnya, tau ah.

Saat itu, Dian berusaha ngehibur gue, cieee.  Gue seneng aja gitu, karna biasanya temen gue ga se care dia kalo ngeliat gue sedih :”). Dia berusaha membalikkan mood gue tanpa tahu gue sedih karna apa. Ya saat itu momen terbaper gue bareng Dian.

Trus pas malam terakhir kita sekamar (besoknya gue pulang). Gue ngajak dia main ToT hehehe. Berbagai pertanyaan kami berdua lontarkan satu sama lain. Ini juga momen yang baper bagi gue wkwk. Dan so amazing,  ternyata kisah kami berdua itu benar-benar mirip, sumpah shock banget. Mulai dari pertemanan, keluarga,  masa-masa SMA,  banyak banget yang mirip hiks. Saat itulah gue ga ngerasa sendiri.  Ada yang ngerasain kayak gue juga,  ya gitu deh. Gue akhirnya nemuin temen yang pernah ngerasain apa yang gue alamin. Dan kesenangan itu sulit banget diungkapkan lewat kata-kata gini. Intinya,  gue seneng banget ketemu temen kayak dia. Hampir semua sifat sosok sahabat yang gue butuhin, ada di Dian. Dan gue sangat berharap kita dibolehin untuk tetap temenanan dan sedeket ini. Tapi ya, Tuhan belum mengabulkannya di tahun ini.

Ohiya,  kita beda agama :). Tapi,  disini gue ngerasain toleransi yang luar biasa dari sosok Dian.  Disini gue ngerasain pengamalan sila pertama dalam pancasila. Disini gue merasakan poin penting dari maksud semoboyan Bhineka Tunggal Ika. Disini gue ngerasain itu semua secara nyata.

Ya suka dan duka telah kami lewatin bareng selama satu minggu lebih di kosan ijo. Ada momen ngakak, momen sedih, momen homesick, momen baper, dan banyak momen lainnya. Lebih banyak momen ngakak sih karna kita punya Mbak Berliana yang sangat humoris.  jujur aja, banyak momen bapernya bareng Dian. 

Ga tau deh ya, gue belum pernah aja nemuin temen yang seklop dia. Temen yang bisa buat gue selalu ketawa, yang nolongin gue,  jagain aku, nemenin gue, yang kayak saudara sendiri, eaa. Beneran deh, teman-teman yang lain juga ngira kita udah sahabatan sejak lama, padahal kan “belum”.

Kalo sekarang, rasanya momen itu sekejap banget dalam hidup gue. Lo bayangin deh,  lo ngalamin sesuatu yang sangat indah, yang ngebuat lo lupa tentang semua kesedihan yang lagi lo rasain.  Lo seakan punya dunia baru yang ngebuat lo ngerasa bener-bener nyaman. Tapi lo harus sadar, kalo itu cuma “sekejap”. Ya,  cuma sekejap, karna gue ga tau kapan dan gimana gue dan Dian ngalamin momen yang hampir sama persis kayak waktu itu, ga tau.

 

 

…..

My 18th (4)

Awalnya bete gitu kan, semua adek aku ga ada yang ngucapin, hiks. Tapi yaudahlah ya, kan hanya sebagian kecil, jadi aku ga boleh terlalu mikirin, hehehe.

Pas hari jumat, si Yobel tiba-tiba ngeline dan ngajak jalan. Udah curiga kan, tapi yaudah kan, berhubung aku baik, wwkwk, aku iyain deh. Sekali lagi, aku gamau mikir macem-macem, huhuhu.

Trus setibanya di tempat janjian, aku disuruh naik ke atas. Yaudah deh, aku naik. Udah siap-siap tuh mau ngesnapgram, wkwk. Ternyata bener, mereka ngerayain, hehehe. Tapi snapgramnya jelek, jadi aku suruh mereka balik lagi dan nyanyi happy birthday, tau ah, krik banget yak.

Yaudah kan, tiup lilin dan potong kue. Kue pertama untuk Yobel sebagai adik angkat pertama, eaa, trus Metha, adek ekskul aku. Trus Nyayu, adek angkat aku yang kelas 10 (adek angkatnya Metha). Yaudah, kita ngobrol-ngobrol gitu, terus foto. Makan, trus pulang deh.

Ohiya, aku dikasih Metha sama Nyayu boneka, hehehe. Aku suka bangeet bonekanya, loh. Soalnya mirip Reyhan dan enak dipeluk, apasih. Tapi, aku jujur loh ini, hehehe. Tapi kok gaada surat sih dek, wkwkw. Tak pa, makasih ya sayang-sayangku.

14762147631476414765

My 18th (3)

Pas malemnya, udah mulai banyak gitu kan yang ngucapin di ig dan line, hehehe. Aku jadi seneng lagi deh. Apalagi ada mama kan yang menemaniku.

Trus, aku udah mau tidur kan sekitar jam 11. Tapi, aku mau ngucapin Chelien dulu soalnya bentar lagi tanggal 28 Maret, ulangtahunnya. Trus tiba-tiba ada yang nge-call gitu. Ternyata Kak Indah, hfft, menghela nafas. Kemana aja coba, hiks. Yaudah aku angkat. Trus dia ngucapin kan sama wish2 yang aku lupa apa aja. Soalnya ga konsen lagi. Trus aku bilang kalo aku bete karna ngucapinnya telat banget. Aku gatau sih dia sengaja atau malah lupa, kan udah janji ga boleh kecewa, jadi aku ga terlalu peduli lah dia mau gimana ke aku. Makasih yach!!

Trus, aku ternyata tertidur dan gagal ngucapin Chelien. Paginya aku kesiangan, wkwk. Aku minum obat jam 9, gila, telat bangetttt. Trus aku cek HP deh, ngucapin Chelien, huhu Chelien, maafkan aku. Eh, Chelien malah ngucapin aku balik karna dia berencana untuk jadi pengucap terakhir, huhu, sayang sekali, hiks. Jadi rencana kita berdua sama-sama failed deh, wkwkwk. Ohiya, ucapan dari Chelien panjangggg banget dan bikin terharu, hiksss.

Ohiya, aku mau ceritain Tania, wkwk. Nyampe 28 Maret dia belum ngucapin, huhuh. Aku liat disnapgram kalo dia ngucapin Tri. Ya Ampun, aku tuh langsung tersentak, hmm. Yaudahlah, aku udah janji ga boleh ngerasa kecewa. Trus ga lama dari itu,dia ngucapin aku juga. Dengan wish yang sangat sangat panjang, terharu, eaaaa. Terimakasih ya, Taniazki.

Nia juga ngucapin aku yang sangattt panjang dan bikin terharu, terimakasih adik nomor kesekiankuuuu. Rizka juga ngasih kado dan surat yang sangat lucu dan sok imut hehehe. Thankyou, semoga aku makin tinggi beneran, yaaa

IMG_20170329_180821

Ya begitulah kurang lebihnya. Makasih untuk semua orang yang udah bikin aku bahagia, baik pas 27 maret ataupun setelah-setelahnya. Semoga doanya dikabulkan semua. Dan semoga doa itu berlaku untuk kalian juga ya, amin.

 

My 18th (2)

Setelah subuh, mereka bertiga langsung ke sekolah, kan karena mau make up untuk nari. Berhubung aku make upnya di kamar ini, jadi aku belum siap-siap deh, huhuh. Aku ditinggal sendiri deh, gabut kan. Jadinya aku buka HP terus, padahal aku pengennya sibuk banget hari ini. Aku takut, suer deh. Pokoknya ulangtahun tuh abstrak banget bagi aku, hiks.

Ngecek HP terus, aku tau pasti akan sepi karna pasti yang lain sibuk mempersiapkan nari. Tapi, teman-teman nariku yang lain belum dateng, jadi ga ada kerjaan deh.

Ohiya, pencupap kedua itu adalah mama. Mama ngucapinnya sekitar jam 1an, sebelum kami berempat tidur. Aku pengen banget mama datang untuk menemaniku. Tapi semuanya tidak memungkinkan, aku ga boleh kecewa. Aku harus kuat mengatasi ketakutan dan kebeteanku. Yaudahlah, gitu deh pokoknya. Aku pada akhirnya sibuk nari di hari itu.

Siangnya, kami udah boleh pulang, kan. Yaudah. Ohiya, pas lagi make up di kamar aku nemu kado gitu, kayaknya punya Laras, wkwk. Tapi aku biarin aja dan senyam senyum. Jadi, pas pulang sekolah, Laras ke kamar aku, trus pas dia mau pulang, baru dikasihnya deh kado itu, wkwk.

Trus ada Nia dan Ratu juga kan lagi main di kamar Mama bilang mau nelpon sekitar jam 3. Tapi sampe saat itu belum nelpon-nelpon. Jenuh deh rasanya hari itu. Capek pula.

Trus, ada yang ngetok, yaudah kan, dibukain Nia. Dan, SURPRISE, MAMA DATENG. Aku langsung kaget banget kan. Aku ga nyangka banget mama dateng karna sangat tidak memungkinkan. Aku seneng banget, heheheh. Mama bawa kue gitu, cieee. Trus, Ratu dan Nia pamit pulang deh.

IMG_20170327_190614.jpg

Makasih ya, ma karena udah bela-belain dateng padahal mama lagi sakit, hiks. Awalnya ayuk sedih banget, tapi karna mama dateng, jadi seneng lagi, deh, hehehe.

Setelah itu aku mandi dan siap-siap mau jalan. Tapi sebelum pergi, aku buka kado dari Laras dulu. Aku suka banget karna Laras bikin sendiri. Ditambah juga dengan surat yang lumayan panjang, ehehehe. sesuai yang aku pengen, yey.  Ini kadonya, hehehe.

IMG_20170327_170427

IMG_20170329_144835

My 18th (1)

26 Maret 2017,

Rasa trauma mendalam yang terlanjur terpatri di dalam benakku membuatku cukup takut untuk menghadapi besok. Semuanya kusimpan dalam diam.

Aku tak ingin membayangkan apapun tentang besok, berandai-andai tidak jelas seperti dulu. Aku takut kecewa lagi, ya, aku sangat takut itu. Hari ini terasa begitu sangat lama untuk kulalui. Pikiranku kian tak karuan, dari pagi hingga malam.

Semula, Laras dan Thea bilang kalo mau nginep di kamar. Aku sempat terkejut waktu itu. Bagaimana mungkin aku bisa melewati malam menuju ulang tahun sama mereka? hahaha. Karena biasanya, semalam sebelum ulangtahun aku ga bisa tidur, DAN ITU SETIAP TAHUN.

Malamnya, mereka sudah ada di kosanku. Ternyata Rizka juga ikut nginep di kamarku. Mungkin inilah terakhir kalinya kami berempat gini ya, huhuh, sedih. Besok kan ada ujian praktek nari, jadi kami sibuk sendiri kan. Aku dan Thea sibuk ngurusin properti kami masing-masing. Sedangkan Laras dan Thea malah ke PTC. Aku sudah mulai curiga tapi aku udah janji ga mau mikir apapun tentang besok.

Hari itu aku berusaha secapek mungkin supaya aku bisa tidur dengan nyenyak secepatnya malam ini. Aku harus tidur yang cukup karna besok akan ada ujian praktek yang cukup berat, ujian batin juga sebenarnya, hehehe.

Sekitar jam 9 malam, Laras dan Rizka sudah pulang. Setelah itu, mereka bermain-main tidak jelas dengan jilbab-jilbabku. Hmm, ga tau nih kapan bisa kayak gini lagi.

Aku ngajak mereka tidur kan karna besok kan harus fit. Trus aku milih untuk tidur di kasur bawah deket kamar mandi. Soalnya aku pasti akan ke kamar mandi terus karna ga bisa tidur, wkwk. Aku ga tenang, sumpah. Tapi mereka malah marahin aku dan nyuruh aku tidur di kasur atas. Sebenernya aku cuma mau ngecek sih, hehehe, apasih, wkwk.

Jadi akhirnya aku tidur di kasur atas dan  udah pukul 10 malam. Aku nyuruh mereka tidur,,,, tapi mereka ga tidur-tidur, hiks hiks. Ya tambah curiga lah aku. Tapi, lagi-lagi, aku ga mau mikir apapun.

Ya, pada akhirnya aku memang tidak tidur. Tapi aku pura-pura tidur. Aku ga tau udah jam berapa. Rasanya kok lama banget, yak, wkwkwk. Lama banget aku pura-pura tidur untuk ngebohongin mereka. Kayaknya mereka perccaya deh kalo aku udah tidur karna dari tadi aku ga gerak-gerak.

Laras yang berbaring di sampingku mulai  beranjak bangun. Samar-samar, aku denger “ucapin di enormous” gitu. Aku denger pintu kamarku dibuka. Gatau tuh ngapain mereka. Terus terdengar suara korek api gitu. Disitu aku mulai senyam senyum. Jantungku kayak mau copot, gila, gatau mau pasang ekspresi gimana, cieelah.

Aku denger mereka grasak grusuk, suara plastik apaan gitu. Trus Rizka ngidupin keran air gitu kan, mungkin biar ga kedengeran atau ga ketauan. Aku tau itu sengaja, karna aku denger pintu kamar mandi itu kebuka. Buat apa coba, ngidupin keran, tapi gaada yang di kamar mandi? ahahah.

Trus aku jahil kan, aku gerak balik badan, tapi mukaku masih kututupin guling, pura-pura masih tidur sih, ehehe. Trus seketika mereka langsung berhenti grasak-grusuk, ya ampun aku mau ngakak waktu itu. Aaaa, sayang banget dech. Walaupun aku selalu failed ngasih surprise ke orang, tapi aku ga mau gitu ke mereka. Aku pengen kita sama-sama seneng hehehe. Jadi, yaudah, aku biarkan mereka beraksi dengan keadaan jantung yang masih deg-degan. Duh, mereka rela bgt ya waktu tidurnya dipake untuk aku. Kan besok kami harus nari, dan itu,,, harus prima, kan. Love you, gaesss.

27 Maret 2017,

 

“Happy Birthday, Laily”

Cieee, aku ga tau harus gimana, terus balik badan, pura-pura baru bangun. Trus aku langsung ketawa ngakak. Trus mereka, ya gimana gitu. Yaps, aku denger semuanya, guysss, ehehehe.

Ya, kami akhirnya sibuk ber-snapgram. Terus aku tiup lilin. Aku bedoa semoga lulus di _._._._ dan semoga orang-orang terdekatku tetap menyayangiku. Setelah itu, kita foto-foto gitu. Ya, gitu deh, heheheh.

Aku ngecek HP,  dan ternyata belum ada yang ngucapin selain mereka bertiga di grup enormous. YAHHH, tapi aku udah janji kan ga boleh kecewa terhadap apapun yang terjadi di hari ulang tahunku.

Thanks, genks. Sudah mengertiku, eaea, malu sendiri nich, gatau mau bilang. Intinya terimakasih untuk semua waktu yang telah diberikan. Terimakasih karna telah menjadi pengucap pertama di tahun ini. Love youuuuuh 14741

                                                   14753

My Worst Birthday

Sweet seventeen adalah ulang tahun yang spesial, aku sangat menunggu nunggu itu datang. Tahun ini akan menjadi ulang tahun paling indah yang pernah aku dapatkan, semula. Sebelum kepergian nenek, mama telah berjanji kepadaku akan menghadiahkan birthday party di sweet seventeenku. Tapi semuanya berubah, karena nenek pergi.
Aku kecewa, ya, kecewa. Lantas, siapa yang harus kusalahkan? Tak ada, tak seorang pun yang dapat kusalahkan. Aku tak menyalahkan mama, nenek, atau siapapun. Aku hanya kecewa. Sudahlah. Aku juga bersedih atas kepergian nenek dan kalaupun mama bersedia untuk memenuhi janjinya, aku pun tak mau. Tak etis bagiku.
26 Maret 2016,
Saat itu, di sekolah kami sedang diadakan bazar makanan. Sorenya, kami, ekskul kirana, akan mengadakan acara perpisahan super senior. Meskipun kakak angkat ekskulku telah lulus, tapi aku tetap bersemangat untuk datang. Aku telah banyak kehilangan event bersama ekskulku karena olimpiade. Saatnya aku mengikuti event lagi, bersama teman seangkatan ekskulku khususnya.
Saat itu, Monica mengatakan bahwa dia akan pergi bersamaku. Sehingga aku lega karena memiliki teman untuk pulang dan pergi kesana. Namun ketika siang, Monica mengatakan bahwa dia tidak jadi datang. Sehingga aku pun menjadi badmood. Aku pun memutuskan untuk tidak ikut juga. Namun, aku menjadi sangat badmood waktu itu. Sehingga aku hanya diam dan di kamar semalaman di malam itu.
Sudah pukul 22:00, Monica tak kujung masuk ke kamar. Ia memang biasanya ke kamar Muna, di depan kamar kami. Namun, mengapa sudaj semalam ini dia belum kembali. Tapi aku berusaha sok cuek dan tidak ingin keluar kamar. Karena aku marah padanya. Aku mencoba untuk tidur dan membalut badanku dengan selimut.  Tiba-tiba aku mendengar ada suara mencurigakan di pintu kamar, tiba-tiba pintu kamarku terbuka sedikit. Tapi aku tak tahu apa yang sedang terjadi. Aku pun tak terlalu menghiraukan hal itu. Tiba-tiba, pintu itu tertutup rapat lagi. Rupanya, Monica mengambil kunci kamar kami agar aku tidak mengunci kamar dari dalam. Namun aku tak tahu saat itu. Aku pun memutuskan untuk tidur. Tapi, seperti biasa, aku tak dapat tidur di malam sebelum aku ulang tahun. Aku pun mematikan lampu kamar agar aku cepat tertidur. Sehingga, aku baru tertidur pukul 23:00.
27 Maret 2016
“Happy birthday, Laily!!” Suara itu samar-samar, aku baru saja tertidur satu jam lalu. Aku melihat ada cahaya-cahaya kecil, aku tak tahu apa, samar. Tampaknya aku tertidur lagi. Aku pun terbangun kembali karena kakiku ditepuk oleh mereka. Mereka membawakan kue untukku. Ya Tuhan, aku benar-benar mengantuk saat itu. Maafkan aku, kalian agak krik memberi surprise karena aku hanya membuka mata sebentar dan tertidur lagi.hahah.
Akhirnya aku pun bangun dari pembaringan, dan meniup lilin sambil mengucapkan wish dalam hati. Saat itu, pukul 12:30, sehingga kami memutuskan untuk tidak memotong kuenya terlebih dahulu. Ohiya, mereka yang hadir tengah malam itu adalah Muna, Monica, Devi, dan Cici. Ayu hanya menitip salam dari kamarnya, wkwk. Setelah itu, aku pun mengucapkan terimakasih dan mereka pun pamit ke kamar masing-masing. Monica memberiku kado boneka doareomon, sesuai kode dariku,hahah. Akhirnya aku memiliki boneka untuk menjadi teman si rilakuma.
Aku sengaja mematikan HPku agar aku tidak terganggu tengah malam, heheh. Tapi aku penasaran siapa yang menjadi pengucap pertama. Apakah mereka, atau ada yang lebih dulu sebelum mereka. Akhirnya, aku pun memutuskan untuk tidur kembali tanpa mengecek HP.
Pukul 4, aku terbangun. Aku pun langsung menghidupkan HP dan benar-benar penasaran siapa yang menjadi pengucap pertama di hari ulang tahunku. Ternyata, ada telepon dari mama yang tak terangkat. Lalu aku pun membaca sms mama yang sangat panjang. SMS terpanjang yang pernah mama kirim kepadaku. Mamaku mengucapkan selamt ulang tahun, mendoakan dalam banyak hal, dan meminta maaf kepadaku atas janjinya tentang birthday party yang tak dapat mama tepati karena kepergian nenek. Mama mengatakan bahwa aku dan Reyhan adalah penghibur mama di kala kesedihannya. Aku pun membalas sms mama. Air mataku mengalir, deras, tak dapat kuhentikan. Aku sedih, bersyukur, kehilangan, menyesal. Entahlah, semuanya campur aduk menjadi satu. Kalau boleh dikatakan, ulang tahun ke-17 ini menjadi ulang tahun yang paling menyedihkan dalam hidupku. Nenek pergi, di tahun ini.
Aku memutuskan untuk tidur kembali, menenangkan diri. Aku akan mengecek HPku pagi nanti.
Kak Indah, dia adalah pengucap pertama di hari ulang tahunku. Dia begadang, demi aku, heheh. Dia mengucapkan wish yang cukup panjang di line diiringi dengan vn yang sampai sekarang sangat sering kuputar. Aku suka suara Kak Indah, bagus.
Beberapa hari kemudian, ada kantong yang berisi kado tergantung di pintu kamarku. Aku pura-pura tidak melihat, aku pikir dari orang-orang di sekitarku, sehingga aku pun malu-malu untuk melihatnya. Aku pun masuk ke kamar, tanpa menyentuh kado itu. Aku tidak tahu itu dari siapa, hahah.  Devi pun masuk ke kamarku, seperti biasa, dia membawa kado itu. Aku pun menanyakan dari siapa kado itu. Dia mengeceknya, dan membacanya. “kak indah”. Ujarnya, aku langsung merampasnya, kaget, dan curiga dengan perkaaan Devi. Ternyata benar.
Sebenarnya aku sudah tau dari Monica kalau Kak Indah ingin kesini. Tapi, mengapa tidak bertemu langsung padaku. Sudah lama aku tidak bertemu dengannya. Aku ingin Kak Indah datang, di hadpanku. Mengapa harus misterius seperti ini. Biasalah, aku suka seperti kalau sama Kak Indah. Suka marahan,wkwk. Kan aku adiknya, jadi seharusnya dia membujukku seperti aku membujuk Reyhan (apasih).
Aku belum membuka kado itu. Entahlah, sayang saja jika membukanya. Namun, aku penasaran apa isinya. Akhirnya, beberapa jam kuhiraukan, aku baru membuka kadonya. Aku langsung mencari-cari surat di kotak itu. Nihil, Kak Indah tak menulis surat untukku. Yang aku harapkan dari kado adalah suratnya, sebenarnya. Tapi ya sudahlah, aku senang Kak Indah sudah bela-belain datang ke kosan saat lagi sibuk-sibuk kuliah cuma untuk mengantar kado buatku. Terimakasih ya, Kak Indah. Maaf, adek suka nakal 😦
Saat aku pulang ke Baturaja untuk memeperingati 40 hari nenek dan sekalian libur, Fina dan Leony juga merayakan ulangtahunku dengan sedikit misteri yang tak kalah failednya, hahah. Makasih juga Fina dan Leony.
Setiap hari aku bertanya,
Aku bingung, mengapa orang-orang terdekatku tidak memberikan hal yang “sedikit spesial” untukku. Pikiranku kian berkecamuk. Adik angkatku juga tidak ada yang perduli, bahkan hanya untuk sekedar mengucapkan selamat ulang tahun.
Dari hari ke hari, aku semakin menganggap diriku tak berarti. Terkadang aku bertanya, apakah aku pantas untuk kecewa?. Dari ulangtahun, bukankah kita bisa melihat seberapa berarti kita di mata orang lain?. Dan fakta yang harus kutelan bulat-bulat adalah,  -mereka tidak perduli- dan -aku tidak berarti-
Itulah kira-kira kesimpulanku terhadap diriku sendiri. Terkadang aku hanya tersenyum pahit dan menggelengkan kepala. Ya Tuhan, aku menganggap mereka berarti. Ya Tuhan, ini sangat berkebalikan dengan apa yang kuimpikan. Apa aku salah untuk kecewa.
Dari hari ke hari, aku makin membenci ulang tahun. Aku sangat kecewa, benar-benar kecewa. Karena apa, karena aku merasa aku tidak seberarti itu di mata orang lain. Mungkin kalian akan menyalahkanku karena ini. Tapi, jika kalian di posisiku, ditumpahi dengan janji-janji palsu yang nampaknya menyenangkan, bualan-bualan kosong, kalian akan sangat terpuruk, dan benar-benar kecewa. Kalian diangkat, lalu dijatuhkan dengan keras.
Aku ingin sekali bangkit, tidak kecewa lagi dan mengutuk ulang tahun. Ini adalah ulang tahun paling buruk dalam hidupku. Aku tidak punya teman untuk mengadukan hal ini. Terlalu memalukan, sangat memalukan bagiku untuk diceritakan.
Berbulan-bulan, aku berusaha berdamai, berdamai pada ulang tahunku. Mengikhlaskan semua harapan yang cuma janji belaka. Kalian tau, siapa yang membangkitkanku? Chelien. Lagi-lagi Chelien. Mungkin aku tidak bercerita secara langsung tentang kekecewaanku tentang ulangtahun. Tapi, karena dia, aku bangkit. Aku mengubah pandanganku terhadap orang lain. Aku berhenti menganggap orang lain spesial.
Sejak hari itu, aku  takut menganggap orang lain spesial. Takut terjatuh ke lubang yang sama. Aku berhati-hati, sangat berhati-hati. Apapun yang akan terjadi di hari ulangtahunku selanjutnya, aku tidak boleh berharap, lalu kecewa.