My 18th (4)

Awalnya bete gitu kan, semua adek aku ga ada yang ngucapin, hiks. Tapi yaudahlah ya, kan hanya sebagian kecil, jadi aku ga boleh terlalu mikirin, hehehe.

Pas hari jumat, si Yobel tiba-tiba ngeline dan ngajak jalan. Udah curiga kan, tapi yaudah kan, berhubung aku baik, wwkwk, aku iyain deh. Sekali lagi, aku gamau mikir macem-macem, huhuhu.

Trus setibanya di tempat janjian, aku disuruh naik ke atas. Yaudah deh, aku naik. Udah siap-siap tuh mau ngesnapgram, wkwk. Ternyata bener, mereka ngerayain, hehehe. Tapi snapgramnya jelek, jadi aku suruh mereka balik lagi dan nyanyi happy birthday, tau ah, krik banget yak.

Yaudah kan, tiup lilin dan potong kue. Kue pertama untuk Yobel sebagai adik angkat pertama, eaa, trus Metha, adek ekskul aku. Trus Nyayu, adek angkat aku yang kelas 10 (adek angkatnya Metha). Yaudah, kita ngobrol-ngobrol gitu, terus foto. Makan, trus pulang deh.

Ohiya, aku dikasih Metha sama Nyayu boneka, hehehe. Aku suka bangeet bonekanya, loh. Soalnya mirip Reyhan dan enak dipeluk, apasih. Tapi, aku jujur loh ini, hehehe. Tapi kok gaada surat sih dek, wkwkw. Tak pa, makasih ya sayang-sayangku.

14762147631476414765

Advertisements

My 18th (3)

Pas malemnya, udah mulai banyak gitu kan yang ngucapin di ig dan line, hehehe. Aku jadi seneng lagi deh. Apalagi ada mama kan yang menemaniku.

Trus, aku udah mau tidur kan sekitar jam 11. Tapi, aku mau ngucapin Chelien dulu soalnya bentar lagi tanggal 28 Maret, ulangtahunnya. Trus tiba-tiba ada yang nge-call gitu. Ternyata Kak Indah, hfft, menghela nafas. Kemana aja coba, hiks. Yaudah aku angkat. Trus dia ngucapin kan sama wish2 yang aku lupa apa aja. Soalnya ga konsen lagi. Trus aku bilang kalo aku bete karna ngucapinnya telat banget. Aku gatau sih dia sengaja atau malah lupa, kan udah janji ga boleh kecewa, jadi aku ga terlalu peduli lah dia mau gimana ke aku. Makasih yach!!

Trus, aku ternyata tertidur dan gagal ngucapin Chelien. Paginya aku kesiangan, wkwk. Aku minum obat jam 9, gila, telat bangetttt. Trus aku cek HP deh, ngucapin Chelien, huhu Chelien, maafkan aku. Eh, Chelien malah ngucapin aku balik karna dia berencana untuk jadi pengucap terakhir, huhu, sayang sekali, hiks. Jadi rencana kita berdua sama-sama failed deh, wkwkwk. Ohiya, ucapan dari Chelien panjangggg banget dan bikin terharu, hiksss.

Ohiya, aku mau ceritain Tania, wkwk. Nyampe 28 Maret dia belum ngucapin, huhuh. Aku liat disnapgram kalo dia ngucapin Tri. Ya Ampun, aku tuh langsung tersentak, hmm. Yaudahlah, aku udah janji ga boleh ngerasa kecewa. Trus ga lama dari itu,dia ngucapin aku juga. Dengan wish yang sangat sangat panjang, terharu, eaaaa. Terimakasih ya, Taniazki.

Nia juga ngucapin aku yang sangattt panjang dan bikin terharu, terimakasih adik nomor kesekiankuuuu. Rizka juga ngasih kado dan surat yang sangat lucu dan sok imut hehehe. Thankyou, semoga aku makin tinggi beneran, yaaa

IMG_20170329_180821

Ya begitulah kurang lebihnya. Makasih untuk semua orang yang udah bikin aku bahagia, baik pas 27 maret ataupun setelah-setelahnya. Semoga doanya dikabulkan semua. Dan semoga doa itu berlaku untuk kalian juga ya, amin.

 

My 18th (2)

Setelah subuh, mereka bertiga langsung ke sekolah, kan karena mau make up untuk nari. Berhubung aku make upnya di kamar ini, jadi aku belum siap-siap deh, huhuh. Aku ditinggal sendiri deh, gabut kan. Jadinya aku buka HP terus, padahal aku pengennya sibuk banget hari ini. Aku takut, suer deh. Pokoknya ulangtahun tuh abstrak banget bagi aku, hiks.

Ngecek HP terus, aku tau pasti akan sepi karna pasti yang lain sibuk mempersiapkan nari. Tapi, teman-teman nariku yang lain belum dateng, jadi ga ada kerjaan deh.

Ohiya, pencupap kedua itu adalah mama. Mama ngucapinnya sekitar jam 1an, sebelum kami berempat tidur. Aku pengen banget mama datang untuk menemaniku. Tapi semuanya tidak memungkinkan, aku ga boleh kecewa. Aku harus kuat mengatasi ketakutan dan kebeteanku. Yaudahlah, gitu deh pokoknya. Aku pada akhirnya sibuk nari di hari itu.

Siangnya, kami udah boleh pulang, kan. Yaudah. Ohiya, pas lagi make up di kamar aku nemu kado gitu, kayaknya punya Laras, wkwk. Tapi aku biarin aja dan senyam senyum. Jadi, pas pulang sekolah, Laras ke kamar aku, trus pas dia mau pulang, baru dikasihnya deh kado itu, wkwk.

Trus ada Nia dan Ratu juga kan lagi main di kamar Mama bilang mau nelpon sekitar jam 3. Tapi sampe saat itu belum nelpon-nelpon. Jenuh deh rasanya hari itu. Capek pula.

Trus, ada yang ngetok, yaudah kan, dibukain Nia. Dan, SURPRISE, MAMA DATENG. Aku langsung kaget banget kan. Aku ga nyangka banget mama dateng karna sangat tidak memungkinkan. Aku seneng banget, heheheh. Mama bawa kue gitu, cieee. Trus, Ratu dan Nia pamit pulang deh.

IMG_20170327_190614.jpg

Makasih ya, ma karena udah bela-belain dateng padahal mama lagi sakit, hiks. Awalnya ayuk sedih banget, tapi karna mama dateng, jadi seneng lagi, deh, hehehe.

Setelah itu aku mandi dan siap-siap mau jalan. Tapi sebelum pergi, aku buka kado dari Laras dulu. Aku suka banget karna Laras bikin sendiri. Ditambah juga dengan surat yang lumayan panjang, ehehehe. sesuai yang aku pengen, yey.  Ini kadonya, hehehe.

IMG_20170327_170427

IMG_20170329_144835

My 18th (1)

26 Maret 2017,

Rasa trauma mendalam yang terlanjur terpatri di dalam benakku membuatku cukup takut untuk menghadapi besok. Semuanya kusimpan dalam diam.

Aku tak ingin membayangkan apapun tentang besok, berandai-andai tidak jelas seperti dulu. Aku takut kecewa lagi, ya, aku sangat takut itu. Hari ini terasa begitu sangat lama untuk kulalui. Pikiranku kian tak karuan, dari pagi hingga malam.

Semula, Laras dan Thea bilang kalo mau nginep di kamar. Aku sempat terkejut waktu itu. Bagaimana mungkin aku bisa melewati malam menuju ulang tahun sama mereka? hahaha. Karena biasanya, semalam sebelum ulangtahun aku ga bisa tidur, DAN ITU SETIAP TAHUN.

Malamnya, mereka sudah ada di kosanku. Ternyata Rizka juga ikut nginep di kamarku. Mungkin inilah terakhir kalinya kami berempat gini ya, huhuh, sedih. Besok kan ada ujian praktek nari, jadi kami sibuk sendiri kan. Aku dan Thea sibuk ngurusin properti kami masing-masing. Sedangkan Laras dan Thea malah ke PTC. Aku sudah mulai curiga tapi aku udah janji ga mau mikir apapun tentang besok.

Hari itu aku berusaha secapek mungkin supaya aku bisa tidur dengan nyenyak secepatnya malam ini. Aku harus tidur yang cukup karna besok akan ada ujian praktek yang cukup berat, ujian batin juga sebenarnya, hehehe.

Sekitar jam 9 malam, Laras dan Rizka sudah pulang. Setelah itu, mereka bermain-main tidak jelas dengan jilbab-jilbabku. Hmm, ga tau nih kapan bisa kayak gini lagi.

Aku ngajak mereka tidur kan karna besok kan harus fit. Trus aku milih untuk tidur di kasur bawah deket kamar mandi. Soalnya aku pasti akan ke kamar mandi terus karna ga bisa tidur, wkwk. Aku ga tenang, sumpah. Tapi mereka malah marahin aku dan nyuruh aku tidur di kasur atas. Sebenernya aku cuma mau ngecek sih, hehehe, apasih, wkwk.

Jadi akhirnya aku tidur di kasur atas dan  udah pukul 10 malam. Aku nyuruh mereka tidur,,,, tapi mereka ga tidur-tidur, hiks hiks. Ya tambah curiga lah aku. Tapi, lagi-lagi, aku ga mau mikir apapun.

Ya, pada akhirnya aku memang tidak tidur. Tapi aku pura-pura tidur. Aku ga tau udah jam berapa. Rasanya kok lama banget, yak, wkwkwk. Lama banget aku pura-pura tidur untuk ngebohongin mereka. Kayaknya mereka perccaya deh kalo aku udah tidur karna dari tadi aku ga gerak-gerak.

Laras yang berbaring di sampingku mulai  beranjak bangun. Samar-samar, aku denger “ucapin di enormous” gitu. Aku denger pintu kamarku dibuka. Gatau tuh ngapain mereka. Terus terdengar suara korek api gitu. Disitu aku mulai senyam senyum. Jantungku kayak mau copot, gila, gatau mau pasang ekspresi gimana, cieelah.

Aku denger mereka grasak grusuk, suara plastik apaan gitu. Trus Rizka ngidupin keran air gitu kan, mungkin biar ga kedengeran atau ga ketauan. Aku tau itu sengaja, karna aku denger pintu kamar mandi itu kebuka. Buat apa coba, ngidupin keran, tapi gaada yang di kamar mandi? ahahah.

Trus aku jahil kan, aku gerak balik badan, tapi mukaku masih kututupin guling, pura-pura masih tidur sih, ehehe. Trus seketika mereka langsung berhenti grasak-grusuk, ya ampun aku mau ngakak waktu itu. Aaaa, sayang banget dech. Walaupun aku selalu failed ngasih surprise ke orang, tapi aku ga mau gitu ke mereka. Aku pengen kita sama-sama seneng hehehe. Jadi, yaudah, aku biarkan mereka beraksi dengan keadaan jantung yang masih deg-degan. Duh, mereka rela bgt ya waktu tidurnya dipake untuk aku. Kan besok kami harus nari, dan itu,,, harus prima, kan. Love you, gaesss.

27 Maret 2017,

 

“Happy Birthday, Laily”

Cieee, aku ga tau harus gimana, terus balik badan, pura-pura baru bangun. Trus aku langsung ketawa ngakak. Trus mereka, ya gimana gitu. Yaps, aku denger semuanya, guysss, ehehehe.

Ya, kami akhirnya sibuk ber-snapgram. Terus aku tiup lilin. Aku bedoa semoga lulus di _._._._ dan semoga orang-orang terdekatku tetap menyayangiku. Setelah itu, kita foto-foto gitu. Ya, gitu deh, heheheh.

Aku ngecek HP,  dan ternyata belum ada yang ngucapin selain mereka bertiga di grup enormous. YAHHH, tapi aku udah janji kan ga boleh kecewa terhadap apapun yang terjadi di hari ulang tahunku.

Thanks, genks. Sudah mengertiku, eaea, malu sendiri nich, gatau mau bilang. Intinya terimakasih untuk semua waktu yang telah diberikan. Terimakasih karna telah menjadi pengucap pertama di tahun ini. Love youuuuuh 14741

                                                   14753

10. 6 Ujian dalam 6 Bulan di 2017

Enam kata untuk masa kelas 12 adalah : capek, sibuk, bosen, stres, galau, dan pusing. Gue udah mulai memasuki zona melelahkannya kelas 12. Jadi ujian pertama yang harus kami jalani adalah Ujian Akhir Sekolah. Sumpah, gue kurang mempersiapkan semua itu, tapi untungnya para guru kami ngasih kisi-kisi yang lumayan memudahkan kami dalam belajar. Jadi ga harus juga kan baca buku sejarah kelas 10, 11, 12, wkwk.

Trus yang kedua adalah Ujian Sekolah Berstandar Nasional. USBN ini diadakan oleh masing-masing provinsi. Dan alhamdulillah, kisi-kisi yang diberikan guru kami sangat membantu kami untuk ngerjain soal-soal tersebut.

Trus yang ketiga adalah Ujian Praktek. Trus Ujian Nasional, SBMPTN, dan kedinasan. Pusing sih, jadi harus ada yang diprioritaskan dan sedikit kurang diperhatikan, hikshiks. So buat kalian yang masih kelas 11, siap-siap merasakan ini semua ya. Jalanin aja deh, ga kerasa kok, wkwkwk.

9. Semester Baru

Di semester baru ini, gue awali dengan ngambil rapot dulu tentunya. Gue gugup tuh, takut kena marah karna baru ngambil, tapi untungnya enggak.

Di semester baru ini, gue dibikin pusing terus karna univ. Masih galau sama apa tindakan yang harus gue lakuin. Yang pasti, gue pengen bikin orangtua bangga dan bahagia secepatnya. Masa depan ada di tangan gue, di kepalan tangan gue.

Yang suka bikin buat gue galau adalah celotehan-celotehan temen gue. Kadang telinga sama hati gue sulit berkoordinasi, sebel gue. Ngapain ya gue dengerin omongan orang, kan bukan mereka yang ngejalanin. Gue cuma pengen bahagiain mama gue, udah gitu aja, guys, ga lebih, hiks.

Jadi, gue mulai shalat istigharah dan memantapkan tindakan yang akan gue pilih. Hingga akhirnya, gue berhasil memantapkan hati, gue ngikutin keinginan orangtua gue. Gue pengen sukses atas restu orangtua gue. Jadi di semester ini, gue super fokus tuh sama univ pilihan gue, sebenernya itu bukan univ sih, tapi yaudah gue sebut univ aja, biar ga ribet. Udah segitu aja dulu.

8. Welcome Obat-Obatan

Pas jam 10, dokter ngabarin kalo gue ga perlu sedt cairan lagi, yey. Gue seneng banget… Gue lompat-lompat saat itu juga. Akhirnya mama gue ngajak gue jalan dan akhirnya gue refreshing dulu sebelum tau hasil penyedotan kemarin.

Selama di jalan ke rumah sakit, mama gue dongengin novel gue yang udah dibacanya, gue aja belum baca coba -_-. Hingga tibalah gue sama mama masuk ke ruang dokter. And in the fact, gue sedih. Jadi, sesuai dengan dugaan awal, gue sakit tb kelenjar (lagi). Jadi gue harus minum obat-obatan itu minimal 8 bulan setiap hari tanpa boleh jeda seharipun. Karena kalo gue sampe lupa, gue harus mulai lagi pengobatan. Gue langsung terbayang tes univ yang pengen gue ikutin. Gimana caranya gue lulus kalo sakit gini. Aduh susah dijelasin.

Gue down tiap hari liat obat-obatan itu di pagi hari, setelah bangun tidur. Obatnya merah, besar, berbau aneh. Duh, gue selalu mau muntah di satu minggu pertama. Selama ini gue ga pernah mau minum obat untuk sakit apapun. Pilek, batuk, demam, pusing, ga pernah gue minum obat apapun, sembuh sendiri pada akhirnya. Jadi gimana ga shock tuh gue sama obat-obatan yang amisnya minta ampun.

Di sekolah lagi sibuk-sibuknya PPH dan pembagian rapot kan. Di hari-hari pertama minum obat, gue selalu mual dari pagi nyampe siang, selalu mau muntah, speechless deh. Jadi gue memutuskan untuk pulkam karena gue butuh mama untuk nemenin gue dalam keterpurukan ini, cieelah. Dan gue pun pulkam duluan tanpa ambil rapot.

7. Sakit itu Datang Lagi

Semuanya bermula pas kami mau foto seangkatan untuk alkena. Pas bangun, leher gue sakit gitu, pusing pula. Trus pas gue raba leher gue, ada benjol yang lumayan nyebar. Gue nelan ludah, jangan-jangan gue sakit itu lagi, astaga. Gue langsung cerita ke mama gue kan. Trus mama gue bilang ntar periksanya nunggu mama gue kesini. Yaudah kan gue hirauin dulu. Gue juga takut ke dokter. Gue takut kalo harus kayak dulu lagi.

Tapi makin lama, benjol itu ga ilang, ya ampun, gue mulai risau.  Akhirnya pas mama gue ke Palembang, diperiksalah leher gue. Dan firasat gue bener, cairan di benjolan itu harus disedot. Oh no, yang gue takutin tiga tahun lalu bener-bener terjadi. Gue ga bisa ngelak lagi karna gue pernah sakit gini dan pengobatannya tidak tuntas.

Besoknya, sepulang sekolah, dengan sangat terpaksa gue ke rumah sakit. Dokternya udah siap untuk nyedot cairan di benjol gue, huhuh. Tapi untungnya dokternya baik, sangat-sangat baik malah. Trus mama gue nandatanganin surat persetujuan kalo terjadi apa-apa gitu. Karena penyedotan ini tuh beresiko. Bisa jadi salah masuk jarum, akibatnya urat  gue bisa bengkak, tenggorokan sakit, memar, atau efek lainnya deh. Soalnya dokternya gabisa memastikan letak cairannya, jadi bisa salah tusuk. Gila, gue takut banget tuh.

Suntikan pertama,,,,ya ampun, gila, gue udah lama banget ga ngerasain suntikan. Dan akhirnya gue ngerasain, dan itu di leher yang ga jelas di bagian mananya. Gue shock banget Ya Allah. Gue langsung nangis tuh pas suntikan pertama. Disedot tuh rasanaya ga enak banget cuy. Kata dokternya sih udah dapet dikit cairannya, tapi gatau bisa dideteksi atau ga. Jadi disarankan untuk melakukan suntikan kedua

Suntikan kedua, ini rasa sakit yang ga akan gue lupain. Jarumnya kena tulang gue Ya Allah. Sebagian tulang gue, nyampe kaki ngiluuu banget. Sakit banget, hiks. Sampe sekarang gue ga bisa lupain itu :”). Gue teriak dan nangis, wkwk. Dan mirisnya, suntikan kedua itu ga dapet cairan apapun. Astaga.

Suntikan ketiga, ga sesakit yang tadi, tapi tetep aja kayak salah tusuk gitu. Dan alhasil juga ga dapet cairan apapun. Gue nyerah. Gue nangis kesakitan. Leher gue perih. Trus dokternya ga keberatan kalo udahan. Tapi kalo seandainya pas dicek, cairannya ga bisa dideteksi, gue harus sedot cairan lagi. Trus gue pulang deh dan nunggu hasil keputusannya besok.

Ya ampun gue ga mau lagi ngulangin sedot cairan itu. Jadi gue risau banget nunggu hasil keputusan dokter. Akhirnya gue ga sekolah karna kalo ternyata cairan yang diambil ga bisa dideteksi, gue harus sedot cairan lagi jam 10. Huhuhu. Jadi jangan judge gue karna bolos, wkwk. Karena waktu itu udah selesai ujian bugemm juga kan, jadi gapapa bolos.

6. Alkena

Kami disuruh bikin pesan kesan gitu untuk alkena nanti. Seneng banget tuh gue, pengen masukin semua orang yang berarti di hidup gue, tapi ga akan muat. Alhasil cuma ada beberapa nama yang gue masukin. Tapi sayangnya ga semuanya nganggep gue seberarti itu, ada dua nama yang harusnya ga gue masukin. Tapi yaudahlah, ga bisa diubah lagi juga kan, hiks.

Jadi kami mulai sibuk foto alkena gitu, cari-cari baju dan perlengkapan. Gue sih orangnya ga terlalu ambil pusing. Dan gue selalu berpenampilan kalem, bener ga, guys? wkwk. Gue gak suka sesuatu yang ribet, simpel, titik.

Dan tibalah hari-h foto alkena. Gue, Laras, Rizka, Thea, Thessa, Icut, dan Lelly sama tuh tempat make-upnya jadi ya kami bareng-bareng. Singkat cerita, di lokasi pemotretan yang lumayan jauh, kami mulai ngantri foto deh. And the fact. Gue, Laras, dan Rafli yang saat itu setim dapet kloter terakhir. Sedih banget, make-up udah luntur, malam pula, tau ah, pusing gue. Akhirnya lewat tuh alkena. Nguras tenaga, uang, dan waktu, huhuhu.

`5. Alpha Centauri

Waktu itu kan kami ada tugas Bahasa Indonesia gitu, bebas tuh milih mau satu kelompok sama siapa. Jadi, yaudah, gue, Laras, Thea, dan Rizka memutuskan untuk bersama, cieelah. Trus guru gue nyuruh namain kelompok kami. Mereka bertiga nyuruh gue nyariin nama astronomi yang keren gitu, saat itu juga. Dan yang terbesit dalam pikiran gue cuma alpha centauri. Karena itu bintang yang terang, dekat, dan mudah banget nyarinya pas malem.

Sejak itulah, kami bikin grup di line dg nama “Alpha Centauri”. Pada awalnya cuma untuk ngobrolin tugas Bahasa Indonesia itu. Tapi lama kelamaan, grup itu jadi tempat kami berbagi tugas dan mengobrol, ecieeee.

Mereka bertiga kan orang terdekat gue saat ini. Bentar lagi mereka ulangtahun tuh. Hampir barengan pula. Thea tanggal 15, Laras tanggal 19, dan Rizka tanggal 20. Jadi gue bingung juga sih, karena jujur gue ga terlalu suka ulangtahun sejak sweet seventeen gue.

Jadi Laras sama Rizka mau ngerayain Thea gitu. Gue juga bingung mereka mau ngajak gue ga. Sumpah, gue ga suka ulangtahun, guys. Tapi yaudahlah, gue flat ajasih. Ga semangat-semangat banget. Soalnya mereka bertiga juga ada rombongan lain gitu. Berenam sama Ruri, Shela, dan Aurel, jadi gue bingung kan mau ngerayain atau ga. Kan ga enak kal tiba-tiba gabung. Dan pada akhirnya Laras ngajak gue, yaudah kan gue ikut-ikut aja. Yey, happy birthday, Thea!!!

Trus gantian Laras yang ulangtahun. Gue gatau tuh mau ngasih apa. Gue slalu ngasih orang kado yg aneh, hiks, kado yang jarang dikasih oranglain. Akhirnya gue bikin scrapbook gitu, tapi gajelas sumpah, maaf ya, Ras. Trus gue bikin video yang ga bagus-bagus banget, sekali lagi maaf, gue cuma bisa kasih itu. Tapi, percayalah gue bisa kasih sesuatu yang ga semua orang bisa kasih, yaitu waktu, cielah.

Trus gue sama Thea udah beli bunga sama kue tuh masing2 dikasih pas ulangtahun mereka. Udah lah ye, gue males kalo ngomongin ulangtahun, bete bgt sumpath.