My 18th (4)

Awalnya bete gitu kan, semua adek aku ga ada yang ngucapin, hiks. Tapi yaudahlah ya, kan hanya sebagian kecil, jadi aku ga boleh terlalu mikirin, hehehe.

Pas hari jumat, si Yobel tiba-tiba ngeline dan ngajak jalan. Udah curiga kan, tapi yaudah kan, berhubung aku baik, wwkwk, aku iyain deh. Sekali lagi, aku gamau mikir macem-macem, huhuhu.

Trus setibanya di tempat janjian, aku disuruh naik ke atas. Yaudah deh, aku naik. Udah siap-siap tuh mau ngesnapgram, wkwk. Ternyata bener, mereka ngerayain, hehehe. Tapi snapgramnya jelek, jadi aku suruh mereka balik lagi dan nyanyi happy birthday, tau ah, krik banget yak.

Yaudah kan, tiup lilin dan potong kue. Kue pertama untuk Yobel sebagai adik angkat pertama, eaa, trus Metha, adek ekskul aku. Trus Nyayu, adek angkat aku yang kelas 10 (adek angkatnya Metha). Yaudah, kita ngobrol-ngobrol gitu, terus foto. Makan, trus pulang deh.

Ohiya, aku dikasih Metha sama Nyayu boneka, hehehe. Aku suka bangeet bonekanya, loh. Soalnya mirip Reyhan dan enak dipeluk, apasih. Tapi, aku jujur loh ini, hehehe. Tapi kok gaada surat sih dek, wkwkw. Tak pa, makasih ya sayang-sayangku.

14762147631476414765

Advertisements

My 18th (3)

Pas malemnya, udah mulai banyak gitu kan yang ngucapin di ig dan line, hehehe. Aku jadi seneng lagi deh. Apalagi ada mama kan yang menemaniku.

Trus, aku udah mau tidur kan sekitar jam 11. Tapi, aku mau ngucapin Chelien dulu soalnya bentar lagi tanggal 28 Maret, ulangtahunnya. Trus tiba-tiba ada yang nge-call gitu. Ternyata Kak Indah, hfft, menghela nafas. Kemana aja coba, hiks. Yaudah aku angkat. Trus dia ngucapin kan sama wish2 yang aku lupa apa aja. Soalnya ga konsen lagi. Trus aku bilang kalo aku bete karna ngucapinnya telat banget. Aku gatau sih dia sengaja atau malah lupa, kan udah janji ga boleh kecewa, jadi aku ga terlalu peduli lah dia mau gimana ke aku. Makasih yach!!

Trus, aku ternyata tertidur dan gagal ngucapin Chelien. Paginya aku kesiangan, wkwk. Aku minum obat jam 9, gila, telat bangetttt. Trus aku cek HP deh, ngucapin Chelien, huhu Chelien, maafkan aku. Eh, Chelien malah ngucapin aku balik karna dia berencana untuk jadi pengucap terakhir, huhu, sayang sekali, hiks. Jadi rencana kita berdua sama-sama failed deh, wkwkwk. Ohiya, ucapan dari Chelien panjangggg banget dan bikin terharu, hiksss.

Ohiya, aku mau ceritain Tania, wkwk. Nyampe 28 Maret dia belum ngucapin, huhuh. Aku liat disnapgram kalo dia ngucapin Tri. Ya Ampun, aku tuh langsung tersentak, hmm. Yaudahlah, aku udah janji ga boleh ngerasa kecewa. Trus ga lama dari itu,dia ngucapin aku juga. Dengan wish yang sangat sangat panjang, terharu, eaaaa. Terimakasih ya, Taniazki.

Nia juga ngucapin aku yang sangattt panjang dan bikin terharu, terimakasih adik nomor kesekiankuuuu. Rizka juga ngasih kado dan surat yang sangat lucu dan sok imut hehehe. Thankyou, semoga aku makin tinggi beneran, yaaa

IMG_20170329_180821

Ya begitulah kurang lebihnya. Makasih untuk semua orang yang udah bikin aku bahagia, baik pas 27 maret ataupun setelah-setelahnya. Semoga doanya dikabulkan semua. Dan semoga doa itu berlaku untuk kalian juga ya, amin.

 

My 18th (2)

Setelah subuh, mereka bertiga langsung ke sekolah, kan karena mau make up untuk nari. Berhubung aku make upnya di kamar ini, jadi aku belum siap-siap deh, huhuh. Aku ditinggal sendiri deh, gabut kan. Jadinya aku buka HP terus, padahal aku pengennya sibuk banget hari ini. Aku takut, suer deh. Pokoknya ulangtahun tuh abstrak banget bagi aku, hiks.

Ngecek HP terus, aku tau pasti akan sepi karna pasti yang lain sibuk mempersiapkan nari. Tapi, teman-teman nariku yang lain belum dateng, jadi ga ada kerjaan deh.

Ohiya, pencupap kedua itu adalah mama. Mama ngucapinnya sekitar jam 1an, sebelum kami berempat tidur. Aku pengen banget mama datang untuk menemaniku. Tapi semuanya tidak memungkinkan, aku ga boleh kecewa. Aku harus kuat mengatasi ketakutan dan kebeteanku. Yaudahlah, gitu deh pokoknya. Aku pada akhirnya sibuk nari di hari itu.

Siangnya, kami udah boleh pulang, kan. Yaudah. Ohiya, pas lagi make up di kamar aku nemu kado gitu, kayaknya punya Laras, wkwk. Tapi aku biarin aja dan senyam senyum. Jadi, pas pulang sekolah, Laras ke kamar aku, trus pas dia mau pulang, baru dikasihnya deh kado itu, wkwk.

Trus ada Nia dan Ratu juga kan lagi main di kamar Mama bilang mau nelpon sekitar jam 3. Tapi sampe saat itu belum nelpon-nelpon. Jenuh deh rasanya hari itu. Capek pula.

Trus, ada yang ngetok, yaudah kan, dibukain Nia. Dan, SURPRISE, MAMA DATENG. Aku langsung kaget banget kan. Aku ga nyangka banget mama dateng karna sangat tidak memungkinkan. Aku seneng banget, heheheh. Mama bawa kue gitu, cieee. Trus, Ratu dan Nia pamit pulang deh.

IMG_20170327_190614.jpg

Makasih ya, ma karena udah bela-belain dateng padahal mama lagi sakit, hiks. Awalnya ayuk sedih banget, tapi karna mama dateng, jadi seneng lagi, deh, hehehe.

Setelah itu aku mandi dan siap-siap mau jalan. Tapi sebelum pergi, aku buka kado dari Laras dulu. Aku suka banget karna Laras bikin sendiri. Ditambah juga dengan surat yang lumayan panjang, ehehehe. sesuai yang aku pengen, yey.  Ini kadonya, hehehe.

IMG_20170327_170427

IMG_20170329_144835

My 18th (1)

26 Maret 2017,

Rasa trauma mendalam yang terlanjur terpatri di dalam benakku membuatku cukup takut untuk menghadapi besok. Semuanya kusimpan dalam diam.

Aku tak ingin membayangkan apapun tentang besok, berandai-andai tidak jelas seperti dulu. Aku takut kecewa lagi, ya, aku sangat takut itu. Hari ini terasa begitu sangat lama untuk kulalui. Pikiranku kian tak karuan, dari pagi hingga malam.

Semula, Laras dan Thea bilang kalo mau nginep di kamar. Aku sempat terkejut waktu itu. Bagaimana mungkin aku bisa melewati malam menuju ulang tahun sama mereka? hahaha. Karena biasanya, semalam sebelum ulangtahun aku ga bisa tidur, DAN ITU SETIAP TAHUN.

Malamnya, mereka sudah ada di kosanku. Ternyata Rizka juga ikut nginep di kamarku. Mungkin inilah terakhir kalinya kami berempat gini ya, huhuh, sedih. Besok kan ada ujian praktek nari, jadi kami sibuk sendiri kan. Aku dan Thea sibuk ngurusin properti kami masing-masing. Sedangkan Laras dan Thea malah ke PTC. Aku sudah mulai curiga tapi aku udah janji ga mau mikir apapun tentang besok.

Hari itu aku berusaha secapek mungkin supaya aku bisa tidur dengan nyenyak secepatnya malam ini. Aku harus tidur yang cukup karna besok akan ada ujian praktek yang cukup berat, ujian batin juga sebenarnya, hehehe.

Sekitar jam 9 malam, Laras dan Rizka sudah pulang. Setelah itu, mereka bermain-main tidak jelas dengan jilbab-jilbabku. Hmm, ga tau nih kapan bisa kayak gini lagi.

Aku ngajak mereka tidur kan karna besok kan harus fit. Trus aku milih untuk tidur di kasur bawah deket kamar mandi. Soalnya aku pasti akan ke kamar mandi terus karna ga bisa tidur, wkwk. Aku ga tenang, sumpah. Tapi mereka malah marahin aku dan nyuruh aku tidur di kasur atas. Sebenernya aku cuma mau ngecek sih, hehehe, apasih, wkwk.

Jadi akhirnya aku tidur di kasur atas dan  udah pukul 10 malam. Aku nyuruh mereka tidur,,,, tapi mereka ga tidur-tidur, hiks hiks. Ya tambah curiga lah aku. Tapi, lagi-lagi, aku ga mau mikir apapun.

Ya, pada akhirnya aku memang tidak tidur. Tapi aku pura-pura tidur. Aku ga tau udah jam berapa. Rasanya kok lama banget, yak, wkwkwk. Lama banget aku pura-pura tidur untuk ngebohongin mereka. Kayaknya mereka perccaya deh kalo aku udah tidur karna dari tadi aku ga gerak-gerak.

Laras yang berbaring di sampingku mulai  beranjak bangun. Samar-samar, aku denger “ucapin di enormous” gitu. Aku denger pintu kamarku dibuka. Gatau tuh ngapain mereka. Terus terdengar suara korek api gitu. Disitu aku mulai senyam senyum. Jantungku kayak mau copot, gila, gatau mau pasang ekspresi gimana, cieelah.

Aku denger mereka grasak grusuk, suara plastik apaan gitu. Trus Rizka ngidupin keran air gitu kan, mungkin biar ga kedengeran atau ga ketauan. Aku tau itu sengaja, karna aku denger pintu kamar mandi itu kebuka. Buat apa coba, ngidupin keran, tapi gaada yang di kamar mandi? ahahah.

Trus aku jahil kan, aku gerak balik badan, tapi mukaku masih kututupin guling, pura-pura masih tidur sih, ehehe. Trus seketika mereka langsung berhenti grasak-grusuk, ya ampun aku mau ngakak waktu itu. Aaaa, sayang banget dech. Walaupun aku selalu failed ngasih surprise ke orang, tapi aku ga mau gitu ke mereka. Aku pengen kita sama-sama seneng hehehe. Jadi, yaudah, aku biarkan mereka beraksi dengan keadaan jantung yang masih deg-degan. Duh, mereka rela bgt ya waktu tidurnya dipake untuk aku. Kan besok kami harus nari, dan itu,,, harus prima, kan. Love you, gaesss.

27 Maret 2017,

 

“Happy Birthday, Laily”

Cieee, aku ga tau harus gimana, terus balik badan, pura-pura baru bangun. Trus aku langsung ketawa ngakak. Trus mereka, ya gimana gitu. Yaps, aku denger semuanya, guysss, ehehehe.

Ya, kami akhirnya sibuk ber-snapgram. Terus aku tiup lilin. Aku bedoa semoga lulus di _._._._ dan semoga orang-orang terdekatku tetap menyayangiku. Setelah itu, kita foto-foto gitu. Ya, gitu deh, heheheh.

Aku ngecek HP,  dan ternyata belum ada yang ngucapin selain mereka bertiga di grup enormous. YAHHH, tapi aku udah janji kan ga boleh kecewa terhadap apapun yang terjadi di hari ulang tahunku.

Thanks, genks. Sudah mengertiku, eaea, malu sendiri nich, gatau mau bilang. Intinya terimakasih untuk semua waktu yang telah diberikan. Terimakasih karna telah menjadi pengucap pertama di tahun ini. Love youuuuuh 14741

                                                   14753

Untuk Kalian yang ‘Gagal’ di OSN

Kamu adalah 1 dari 7 Miliar penduduk di dunia

Kamu adalah 1 dari 255 juta penduduk di indonesia

Kamu adalah 1 dari 4 juta murid SMA di Indonesia

Kamu adalah salah satu siswa terbaik di Sekolahmu

Kamu adalah salah satu siswa terbaik di Kotamu

Kamu adalah salah satu siswa terbaik di Provinsimu

 

Dan sekarang kamu akan berlomba untuk menjadi siswa terbaik di Negeri ini

 

Lalu apa karna kamu kalah dalam perlombaan kali ini kamu menjadi seorang pecundang ??

 

Apakah Kamu yang kalah ini menjadi yang paling bodoh di antara 4 juta murid SMA ?

Apakah Kamu yang kalah ini menjadi yang paling memalukan di antara 255 juta penduduk di indonesia ?

Apakah Kamu yang kalah ini menjadi yang paling PECUNDANG di antara 7 miliar penduduk di dunia?

 

Egois sekali makhluk yang bernama manusia itu…

Apakah Kamu lupa saat kamu masih tidak mengerti apa apa dan melihat idolamu sedang bertanding di OSN..

Saat itu kamu berpikir suatu saat nanti kamu akan menjadi dia yang dapat bertarung di OSN

Sekarang kamu telah menjadi ia yang bertarung di OSN

Dan sekarang kamu lupa akan kenangan itu ?

Kamu lupa kamu berada pada posisi yang sama dengan idolamu

APAKAH KAMU LUPA ???

 

Banyak sekali orang yang sekarang menjadi dirimu yang dulu..

Yang ingin mencicipi pengalaman bertarung di ajang Nasional

 

Pengalaman itu sangatlah penting..

Apakah kamu tau yang membedakan kamu dengan orang orang yang jauh lebih pintar denganmu ?

Apakah karna ia memang terlahir dengan iq yang tinggi ?

Apakah dia lahir di lingkungan yang lebih baik dari kamu ?

Apakah karna bla bla bla dan ratusan dan ribuan alasan lain yang terlintas dalam otakmu ??

 

yang membedakannya adalah pengalaman..

 

Syukuri apa yang telah kamu dapatkan kali ini ..

 

Mau Kamu menjadi 30 terbaik ataupun tidak

 

Kamu tetaplah Seorang Pemenang

 

Seorang pemenang yang akan meraih mimpinya dengan pengalaman berharga yang telah ia dapatkan

 

Tuhan Pasti memberikan yang terbaik bagi hambanya !!!

 
 

-Reynaldo Wijaya H.

 

Kalian Perlu Bertanya pada hari Ini,

“Pantaskah kalian disini?” 

Jika jawabannya “ya”, 

kalian adalah orang yang SPESIAL

Hidup itu Matematika

Hidup ini begitu luas

Berhimpun dangan panjangnya perjalanan

Serta lebarnya kesempatan

Dalam setiap deretan baris,

Kulogaritmakan hidupku yang penuh aljabar

Rasa penasaranku semakin memuncak 

Bersama naiknya volume daya pikirku

Tanda tanya mulai mengelilingi pikiranku

Kutelusuri setiap diameternya

hingga kutemukan suatu titik pusat

Hidup ini seperti Trigonometri

Yang memiliki berjuta rumus

Sulit untuk dipikirkan dengan logika

Sulit untuk dijabarkan dengan grafik

Dalam suatu bidang koordinat,

Kufaktorkan hidupku ruas demi ruas

Kueliminasikan setiap domain yg tak berfungsi

Kusubstitusikan setiap range yang kudapat

Pada akhirnya, kutemukan suatu ekuivalen yang bermakna,

“Hidup ini seperti MATEMATIKA, penuh perjuangan”

Sepercik Tujuan

Tujuan utamaku dalam memilih pulau ini sebagai tempat persinggahan sangatlah sederhana. Aku hanya ingin menjadi salah satu peserta OSN, hanya itu, tidak lebih.

Aku tak pernah punya impian untuk menjadi seorang juara umum lagi, bintang sekolah, berbakat. Entahlah, semua itu tak pernah terpikir dalam benakku. Mungkin memang tak pernah ada dalam niatku. Rasanya semua keglamoran itu cukup abstrak.

Aku ingin menjadi remaja yang bebas namun terkendali.Dan aku sungguh yakin bahwa pulau ini sangat bahkan benar-benar sangat bisa mengendalikanku dari perilaku menyimpang.

Aku ingin terbang kesana kemari, tanpa buku-buku tebal yang wajib kubawa agar nilaiku tidak turun. Menjaga nama baik, dan senantiasa berperilaku baik. Aku ingin menjadi apa adanya. Suka tidak suka, mau tidak mau, terlihat jelas siapa yang mendekat.

Terbuang

Aku belajar matematika lebih jauh, lebih dalam, namun secara sembunyi-sembunyi. Ingin sekali rasanya mewujudkan misi utamaku di pulau ini, menjadi peserta OSN matematika.

Aku berlayar lebih kencang pada malam hari, menuju suatu ajang kompetisi bernama OSN. Hingga tibalah aku diuji kelayakan untuk memasuki arena pertama, menjadi tim olimpiade di sekolah. Aku mengisi 5soal itu dengan hati-hati dan kebingungan.

Ternyata persiapanku sama sekali tidak matang untuk urusan ini. Aku ditolak menjadi tim oleimpiade sekolah. Aku terbuang dari kompetisi awal ini.  Hari itu, aku mengiklaskan misi utamaku, sirna.

Move on

Aku tidak pernah melupakan misi utamaku. Namun aku mulai sadar, matematika bukanlah sesuatu yang tepat untuk kupilih. Mungkin selamanya ia takkan pernah mengantarkanku ke OSN, sampai kapanpun.

Aku mulai berpindah hati, mempersiapkan bekal di tahun depan. Bekal yang kupersiapkan kali ini bukan matematika lagi. Tapi fisika. Aku tidak akan mengikuti seleksi tim olimpiade fisika, tapi astronomi.

Semuanya bermula dari rasa kekhawatiranku terhadap nilai fisika yang terbilang cukup tinggi. Masalahnya, aku masih kelas 10 dan harus mempertahankan nilai fisika itu. Padahal menurutku aku tidak terlalu paham mengenai fisika, selalu tidur ketika guru mengajar, juga kurang perduli dengan tugas-tugas yang diberikan. Entah mengapa guruku terlalu baik hati memberiku nilai setinggi itu. Namun itu cukup menyengsarakanku dalam mempertahankannya.

Ketika jam kosong di asrama, aku selalu menghabiskannya dengan belajar fisika di masjid. Makin lama, aku terjun makin dalam ke dunia fisika. Aku berusaha sebisa mungkin mendapatkan nilai yang sama seperti semester satu ini. Hanya dengan belajarlah caraku untuk mempertahankannya.

Suatu hari, di masjid saat jam kosong, aku sedang belajar fisika. Chelien, mantan teman sekamarku saat MOS dan latdis menghampiriku. Kalimat yang tak pernah kulupakan darinya adalah “Ngapo dak nyoba olim astronomi be?. Itu kan gabungan fisika dan matematika.” Ia bertanya kepadaku mengapa aku tidak mencoba mengikuti seleksi untuk menjadi tim olimpiade astronomi saja karena astronomi adalah ilmu gabungan antara fisika dan matematika, menurutnya.

Semula aku tak menanggapi terlalu serius celetukan Chelien itu. Namun lama kelamaan, selalu terpikirkan, kupertimbangkan dengan baik. Hingga akhirnya aku memutuskan untuk mulai mempersiapkan bekal menuju seleksi itu. Astronomi, aku telah berhasil berpindah hati.

Dipungut

Aku telah mempersiapkan diri untuk menjadi salah satu tim olimpiade astronomi desekolahku. Ternyata peminat olimpiade ini sangatlah sedikit, bahkan Pak Rudi, pembinanya berusaha mencari kesana kemari peserta yang mau hanya sekedar ikut.

Olimpiade ini kuranglah diminati, sungguh sepi, hingga akhirnya penyeleksian terus ditunda hingga pemniatnya melebihi target yang dimiliki Pak Rudi. Aku tetap yakin memilih olimpiade ini meskipun bidang ini terkesan tak dipandang orang, tidak terlalu keren, cupu, aku tetap mantap memilih ini.


Hari penyeleksian pun tiba. Aku mengisi dengan sepenuh hati, berharap penuh. Aku mengajak Thessa untuk mengikuti tes itu, ia hanya ikut-ikut saja. Dan alhasil, kami berdua lolos menjadi dua diantara sepuluh anggota tim olimpiade astronomi di sekolah.

Aku benar-benar senang, akhirnya Pak Rudi bersedia memungutku untuk menjadi anggota tim binaanya. Semakin lama, aku semakin menerjuni dunia astronomi.