17 Hari Bareng Dian

Ini adalah cerita tentang temen baru gue yg ditemukan di Jogja, yaelah, wkwk.  Langsung aja cuy.

Tiga hari setelah UN, gue langsung terbang ke Jogja untuk ikutan bimbel di Indonesia College. Ternyata gue ga dapet konfirmasi kalo jadwal bimbel diundur dan baru dimulai satu minggu lagi.  Awalnya gue ga terlalu panik sih karena, ya,  mau gimana lagi.  Gue udah telanjur di sana dan repot banget mau balik lagi.  Dengan keadaan hati yang masih tenang, gue ditempatkan di suatu kamar yang katanya untuk kelas excellent, sesuai kelas yang gue pesen. yaudah kan,  gue susun barang-barang dan buku yang gue bawa. Temen sekamar gue masih les karna dia peserts les STAN yang udah dimulai beberapa hari yang lalu.

Trus gue tidur siang sambil denger musik, ya kayak biasalah. Sampe akhirnya gue kebangun gara-gara ada suara orang-orang lagi diskusi gitu. Dan samar-samar, gue denger kalo ada yang mau nempatin kamar ini. Dan emang ga memungkinkan sih untuk ditempatin bertiga. Disitu gue mulai gelisah karena gue ga bilang sama sekali ke orangtua gue tentang salah jadwal ini. Gue bingung, sumpah,  ngenes banget idup gue, terlantar di tanah orang,  ga kenal siapapun.

Yaudah deh, keputusannya adalah gue yang pergi.  Ya iyalah, jadwal bimbel gue kan belum mulai, sedangkan yang baru dateng itu emang berhak tinggal di kamar itu. Tanpa ada pilihan lagi, gue terpaksa bilang ke orangtua gue kalo gue salah jadwal dan ga tau mau tinggal dimana.

Dengan hati yang kacau dan pikiran yang kusut,  gue beresin barang-barang gue,  hiks. Gue dianter kesana sini untuk nyari penginapan. Mana gue dikompor-komporin kan sama temen yang baru dateng itu kalo tempat yang mau ditempatin itu bener-bener ga layak huni. Oleh sebab itulah dia ga mau tinggal disana. Aduh,  ga tau deh, gue kayak orang bego waktu itu. Gue ga dapet konfirmasi sama sekali tentang jadwal ini,  hadeh, tau ah.

Akhirnya,  pas malemnya gue disuruh tidur di tempat yang katanya ga layak huni itu. Soalnya, rumahnya ga dihuni selama dua bulanan. Gue sedih gimana gitu ya, baru beberapa menit aja gue udah pilek karna gue alergi debu, hiks,  mau pulang rasanya.

Besoknya, gue balik lagi ke kamar yang petama itu karna barang-barang gue belum dipindahin. Gue disuruh nunggu karna mbak-mbaknya lagi nyariin tempat tinggal untuk gue.

Suddenly, eaaa. Mbak Rini dan seseorang yang ga gue kenal dateng. Katanya dia anak Palembang juga dan kecepetan dateng juga. Awalnya gue biasa aja ya, karna ga kebayang juga dia buat apa karna ujung-ujungnya gue tetap disuruh pindah, wkwk.  Tapi setelah dipikir-pikir, kalo ada dia,  berarti gue ga senidirian dongz,  ya gitu deh.

Akhirnya gue setuju pindah ke kosan baru.  Ya,  semuanya bermula disini. Pas sore,  Gue dan Dian makan bareng gitu di Special Sambal ya kalo ga salah , ya gitu deh, kita mulai akrab.

Malemnya,  kita udah mulai membaur sama temen-temen lainnya di kosan. Awalnya, kita tuh berenam.  Ada Salma, Aisiyah, Fiqi, Rizka,  Dian, dan gue. Trus pas hari kedua, Mbak Jida dan Mbak Feby dateng.  Kita lesnya beda-beda, tapi kan, bhineka  tunggal ika, ya gak.

Dari hari kehari, gue makin akrab sama Dian karna cuma dia yang gue punya, yaelah wkwk.  Beneran ih, kita kan kasusnya sama, wkwk.

Kemana-mana gue bareng Dian.  Gue ga ngerasa sendiri dan sedih lagi. Malah ga tau kenapa gue seneng banget disana. Temen-temen yang lain juga baik dan asik. Mulai dari pagi nyampe malem, gue selalu bareng Dian selama satu minggu di kosan lama,  wkwk.

Trus setelah satu minggu, gue dan Dian harus pindah karna jadwal bimbel baru dimulai,  cieee.  Ya dengan cukup berat hati, kami berdua harus ningggalin temen-temen di kosan lama.

Kita ditempatin di kosan ijo dan Sekamar berdua,  yey. Padahal yang lainnya sekamar berempat, tapi mereka pake AC,  sedangkan kami cuma pake kipas angin karna sebenarnya kamar itu adalah ruang belajar wkwk.

Dari awal bangun tidur sampe tidur lagi pas malem, gue selalu bareng Dian.   Paginya kita tidur. Siang sampe malam kita les. Pulang les jam 9 malam dengan keadaan yang lumayan deg-degan karna gelap dan tempat les ga terlalu deket sama kosan. Jadi kita jalan cepet-cepet gitu sambil gandengan tangan, wkwk. Ya kita saling melengkapi dan menjaga satu sama lain. 

Berhubung aku harus perpisahan sekolah, jadi aku terpaksa pulang duluan dan ga ikut beberapa sesi di bimbel,  eh taunya Dian juga mau ikut-ikutan aku. Yaudah deh, kita berencana pulang bareng, asik, gue ga sendiri lagi naik pesawat.

Pada akhirnya, gue pulang sendiri 🙂 . Tiket pesawat tinggal tersisa satu.  Dan dalam beberapa  menit,  gue harus memutuskan mau pulang duluan atau ga. Sumpah gue bingung, mata gue berkaca-kaca, ga tau mau ngapain. Gue harus petimbangin dan mutusin sendiri. Gue mau ikut perpisahan, tapi bener-bener ga lucu kalo rencana kita untuk pulang bareng harus gagal. Ya, emang hidup ini ga selalu sesuai dengan apa yang kita inginkan.

Gue tertunduk lesu dan bete banget. Gue juga dimarahin papa mama karna plinplan hfffft. Ya gitu deh, intinya gue sedih banget pas kejadian itu. Perasaan gue campur aduk. Antara kesel karna kenyataan ga sesuai rencana, sedih karna dimarahin,  sedih karna ternyata gue harus mengakhiri masa-masa bahagia tanpa beban, ga semangat karna gue harus balik ke dunia gue yang sebenarnya, tau ah.

Saat itu, Dian berusaha ngehibur gue, cieee.  Gue seneng aja gitu, karna biasanya temen gue ga se care dia kalo ngeliat gue sedih :”). Dia berusaha membalikkan mood gue tanpa tahu gue sedih karna apa. Ya saat itu momen terbaper gue bareng Dian.

Trus pas malam terakhir kita sekamar (besoknya gue pulang). Gue ngajak dia main ToT hehehe. Berbagai pertanyaan kami berdua lontarkan satu sama lain. Ini juga momen yang baper bagi gue wkwk. Dan so amazing,  ternyata kisah kami berdua itu benar-benar mirip, sumpah shock banget. Mulai dari pertemanan, keluarga,  masa-masa SMA,  banyak banget yang mirip hiks. Saat itulah gue ga ngerasa sendiri.  Ada yang ngerasain kayak gue juga,  ya gitu deh. Gue akhirnya nemuin temen yang pernah ngerasain apa yang gue alamin. Dan kesenangan itu sulit banget diungkapkan lewat kata-kata gini. Intinya,  gue seneng banget ketemu temen kayak dia. Hampir semua sifat sosok sahabat yang gue butuhin, ada di Dian. Dan gue sangat berharap kita dibolehin untuk tetap temenanan dan sedeket ini. Tapi ya, Tuhan belum mengabulkannya di tahun ini.

Ohiya,  kita beda agama :). Tapi,  disini gue ngerasain toleransi yang luar biasa dari sosok Dian.  Disini gue ngerasain pengamalan sila pertama dalam pancasila. Disini gue merasakan poin penting dari maksud semoboyan Bhineka Tunggal Ika. Disini gue ngerasain itu semua secara nyata.

Ya suka dan duka telah kami lewatin bareng selama satu minggu lebih di kosan ijo. Ada momen ngakak, momen sedih, momen homesick, momen baper, dan banyak momen lainnya. Lebih banyak momen ngakak sih karna kita punya Mbak Berliana yang sangat humoris.  jujur aja, banyak momen bapernya bareng Dian. 

Ga tau deh ya, gue belum pernah aja nemuin temen yang seklop dia. Temen yang bisa buat gue selalu ketawa, yang nolongin gue,  jagain aku, nemenin gue, yang kayak saudara sendiri, eaa. Beneran deh, teman-teman yang lain juga ngira kita udah sahabatan sejak lama, padahal kan “belum”.

Kalo sekarang, rasanya momen itu sekejap banget dalam hidup gue. Lo bayangin deh,  lo ngalamin sesuatu yang sangat indah, yang ngebuat lo lupa tentang semua kesedihan yang lagi lo rasain.  Lo seakan punya dunia baru yang ngebuat lo ngerasa bener-bener nyaman. Tapi lo harus sadar, kalo itu cuma “sekejap”. Ya,  cuma sekejap, karna gue ga tau kapan dan gimana gue dan Dian ngalamin momen yang hampir sama persis kayak waktu itu, ga tau.

 

 

…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s