Thessalonica Octaviani

Thessa adalah chairmate pertamaku di kelas 11, sebelum aku duduk sama Dyah. Pas awal-awal dulu kita akrab banget, suka bertiga sama Tania. Dia suka mampir ke kamar aku, pokoknya deket bangetlah dulu tuh. Kita pernah ngerayain ulang tahun Tania kan, dan benar-benar ga romantis banget kita dulu ya, wkwk.

Trus pas Thessa ulangtahun, aku sama Tania iseng gitu, bikin dia cemburu. Karena sebenarnya emang ga baik sih berteman bertiga. Pasti ada salah satu yang tersingkirkan. Dan itu emang benar-benar ga baik. Sejak itu, Thessa suka cemburuan gitu kalo aku lebih dekat ke Tania, ya ampun, pusing deh waktu itu.

Sejak itu, kita sering berantem, baikan, berantem, baikan, ya gitulah. Sampe akhirnya aku ngerasa mulai ga betah kayak gitu terus. Yaudah kan, aku aja yang ngejauh, atau gimana, ga taulah. Pusing mikirinnya, dan sangat capek.

Aku suka minder gitu kalo udah bertiga. Gatau sih, aku orangnya ga gaul kan, ga terlalu suka jalan, ga terlalu suka hura-hura beli sesuatu yang ga terlalu penting buat aku. Yaaa, jadi aku ngejauh aja deh. Daripada aku jadi manusia yang kurang bersyukur terus. Dan untungnya Tuhan menyibukkan aku dengan sesuatu. Hingga akhirnya aku mulai harus menjauh dari semuanya karna kesibukan itu.

Aku sekelas lagi sama Thessa. Dan lagi-lagi diawali dengan marahan. Ya Allah, aku capek banget, tau. Aku ngerasa ga becus banget ya jadi temen Thessa, selalu ada kesalahan, hiks.  Yaudah kan, aku ga terlalu pedulin masalah itu, aku juga ada teman lain yang ga hobi marah dan selalu selu, hikshiks.

Tapi, jangan sedih, Thess. Aku tetap kangen kok masa-masa dimana aku curhat semua keluhan aku ke kamu. Masa-masa yang cuma sama Thessa, selalu sama Thessa. Tapi, ya, itu ga mungkin balik lagi, karna masa SMA sudah berakhir.

Makasih ya untuk semua kenangan. Aku sangat tau dulu kamu menyayangiku dan ingin sekali selalu bersamaku, cieee. Kalo ga gitu, ga mungkin kan kamu cemburuan sama siapapun yang lagi dekat denganku, eheheh. Maaf ya, mungkin cukup banyak pengabaian dari aku. Aku tidak bermaksud untuk itu. Terkadang aku hanya terlalu muak dan capek disalahkan, dan juga  terlalu sering merasa minder, yaks, that’s fact. Dan aku tidak bisa bohong tentang itu.

Doa aku, semoga kamu dapetin sahabat yang lebih baik dari aku. Aku percaya, dengan semua kebaikanmu, kam bisa dapetin itu. Ambil hikmah dari setiap kejadian bersamaku, sukses selalu, ya, Thessa.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s