Monica Lorenza

Hayo tebak, ini siapa, hehe. Monica ini adalah best enemy ku, peace, wkwk. Monica adalah roomateku selama kelas 11. Langsung saja baca ceritanya, semoga kamu suka ya, Monica

Aku masih inget sih kapan awal kenal Monica. Tapi aku ga mau ceritain, so secret. Hanya kami yang tahu.

Kala itu kan udah hampir keluar asrama, jadi mulai nyari-nyari kosan. Tiba-tiba dia ngajak aku sekamar sama dia. Ya aku mau-mau aja kan karna aku dulu emang pengennya berdua, tapi belum dapet temen. Padahal aku dulu ga deket sama Monica, tapi ga tau kenapa dia percaya gitu sama aku, wiiih.

Trus, akhirnya kami sekamar deh. Kami saling bantu ngangkutin barang-barang dari asrama ke kosan, ya gitu deh. Duh, kadang aku suka malu sendiri kalo inget kenapa ya Monica mau sekamar sama aku. Padahal kata temen-temennya aku nih jutek, hiks, kok dia kebal ya dari nasehat teman-temannya, terharu, love youhhh.

Jadi Monica tuh lumayan kebo orangnya. Selalu minta dibangunin, kalo ga, dia akan telat, wkwk. Biasanya dia mandi jam 6. Lucunya, kalo dibangunin, belum sempat apa-apa, langsung ngambil handuk dan masuk kamar mandi. Emang udah balik tuh nyawa? hehehe.

Aku kan dulu suka begadang, jadi dia suka minta aku bangunin dia kalo aku bangun. Yaudah kan, aku bangunin dia, tapi susah bangun, hiks. Aku kan orangnya ga enakan gitu kalo bangunin orang, jadi aku slalu gagal deh bangunin dia.

Monica itu sangat perhatian padaku, eaaa. Kadang dia masakin aku nasi goreng, mie, atau ngasih makanan lain lah ke aku, terharu. Dia aslinya sangat baik. Tapi kadang suka terlalu sopan gitu, wkwk. Gimana ya, namanya juga temen, jadi ya menurut aku ya biasa aja sama aku, kalo ga suka bilang ajaa, jangan dipendem, hiks. Aku jadinya ga enakan gitu kan. Kali aja ada kata-kata atau tingkah laku aku yang salah, banyak ga sih, Mon, hehehe.

IMG_6189.JPG

Trus, pas naik kelas 12, aku ga sekamar lagi sama Monica. Jadi, setelah pulang dari lomba gitu, aku udah dibolehin Bude pindah kamar. Sebenarnya aku belum siap sih, soalnya kemarin masih sibuk lomba, yaudah deh, dengan keadaan masih berantakan, aku pindahin barang-barang aku ke kamar yang baru. And then, aku tinggal di kamar yang baru.

Sejak kami ga sekamar lagi, kami ga seakrab dulu sih. Aku juga mulai sibuk belajar gitu untuk nyiapin SBMPTN. Jadi, lebih banyak menghabiskan waktu di kamar, so don’t judge me, guys.

Kalo ketemu Monica di kosan, dia suka sok kontra gitu sama aku, bawel banget nih orang, wkwk. Apapun yang aku lakuin pasti dikatain, huhuh. Tapi aku tau kok kalo dia sayang sama aku, cieelah.

IMG_5157

Untuk Monica,

Mungkin aku selalu jutek ya sama kamu. Maaf ya, mungkin aku suka sok gengsi gitu untuk nunjukkin kecarean aku. Aku terlalu gengsi untuk berubah. So, maaf untuk semua kekuranganku, ya.

Makasih sudah sangat care ke aku. Aku tau, dari sekian banyak teman dekat aku, kamu yang paling tulus dan ga akan ninggalin aku di kala terjatuh, eaaa. Makasih untuk semua kenangan dan masa-masa indah di kosan, walaupun kebanyakan aku sibuk  sendiri sama olim. Sesungguhnya aku hanya tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan yang kumiliki.

Sudah mau pisah nih….. Semoga apa yang diinginkan tercapai. Sukses terus. Ini ada sepatah dua patah dari aku.

“It’s not about who cares, but how you care”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s